Laptop Menolak Tua! Pengalaman Menggunakan Dell Latitude E6330 di Tahun 2020


Setiap tahun selalu ada laptop baru yang dikeluarkan setiap manufaktur dan melupakan laptop yang lama. Entah itu tidak diproduksi lagi, dibuang, ataupun dijual kembali dengan harga yang jauh lebih murah daripada saat awal rilis.

Akhir-akhir ini gue sering lihat di marketplace yang menjual laptop lawas dengan harga yang menggiurkan. Gue yang memang dari awal pengen beli laptop karena laptop lama gue rusak, tentu terselamatkan dengan laptop lawas ini.

Karena harganya yang murah tentu aja.

Setelah berbagai pertimbangan, gue akhirnya milih buat beli laptop Dell Latitude E6330 yang pake prosesor Intel Core i3 3130M. Harganya juga murah, sekitar 2 jutaan dengan berbagai minus. Tapi gapapa lah namanya juga seken, asalkan tidak mengganggu sistem dan pemakaian sehari-hari.

Awalnya gue ragu karena laptop ini punya umur yang tua untuk ukuran teknologi. Kalo gak salah laptop ini dirilis tahun 2013, berarti udah 6 tahunan laptop ini gile masih kuat aja ini laptop. Gue juga takut kalo ada kerusakan atau malfungsi di lain hari dan tidak bisa claim garansi karena garansinya hanya 1 bulan dan garansi toko.

Tapi karena harganya terbilang miring untuk ukuran laptop, gue beli dan hopefully notebook jadul ini bisa awet. Kalau bisa sampai tua deh biar gue gak usah beli laptop lagi. Kecuali kalo dikasih, baru gue mau ganti hahaha.

Spesifikasi lengkap dari laptop ini menurut gue masih cukup oke buat libas komputasi jaman sekarang. Prosesor Intel Core i3 3130M, RAM 8GB DDR3 SO-DIMM dual-channel, SSD 128 GB, layar resolusi 720p. Standar lah ya. Kecuali prosesornya udah tue.

RAM nya kayanya bisa diupgrade ke 16GB, cuma kayanya kebanyakan sih kalo cuma buat ngetik dan browsing aja.

Walaupun jadul, laptop ini sudah SSD dong. 2019 masih pake harddisk?

Bahkan laptop keluaran tahun ini aja masih banyak yang menggunakan harddisk. Bukannya apa-apa, laptop meskipun prosesornya pelan tapi storage dipakein SSD, auto kenceng buka aplikasi ina-inu. Seriusan dah. Saran gue, kalau udah beli laptop yang masih pake harddisk, segera ganti pake SSD. Apalagi sekarang SSD udah murah banget untuk kapasitas 120GB yang cuma 200 ribuan.

Desain
Tampilan dari Dell Latitude E6330 ini jauh dari kata bagus menurut gue. Kesannya so old lah. Bodinya yang lebar dan tebal ditambah bahannya kayaknya terbuat dari besi di bagian frame pinggir dan belakang layar. Soalnya ketika ngecas, kadang gue kesetrum kalo pegang bagian frame.

Tapi hal itu bikin laptop ini kelihatan kuat banget. Gak kaya laptop jaman sekarang yang masih menggunakan plastik yang ringkih. Cuma berat dari laptop ini jadi makin besar. Kisaran 4 Kg - 5 Kg mungkin. Gue bawa pake tas ajegile berat banget. Hal ini bikin laptop kurang bisa mobile karena ukurannya yang besar dan berat. Kurang oke juga kalau dipakai nongkrong. Kelihatan tuanya. Cuma ya itu selera sih, relatif.

Layout
Keyboardnya enak digunakan untuk mengetik lama-lama. Khas Dell lah gak usah diragukan lagi karena laptop ini dulunya ditujukan untuk kelas bisnis. Asli enak keyboardnya.


Di sebelah samping keyboard kita dapat menemukan tombol volume terpisah. Ada tombol up, down, dan mute. Sebelah kanan atas ada tombol power. Dan sebelah kiri keyboard ada indikator baterai, wifi, dan sistem.

Touchpadnya masih nyaman untuk digunakan. Gestur kaya scroll up-down masih lancar. Klik kiri dan kanan pun ada dua. Satu diatas touchpad dan satu lagi dibawahnya.

Yang menarik, pada klik kiri dan kanan bagian atas touchpad ada klik tengah seperti kita menekan scroll pada mouse yang sangat berguna ketika menggunakan browser karena ketika kita tekan tombol tengah tersebut, link yang kita klik di browser akan langsung dibuka di tab baru. Gak perlu klik kanan dulu. Praktis.

Pengalaman menggunakan laptop ini
Sehari-hari gue pake Dell Latitude E6330 ini masih sangat baik. Penggunaan dasar seperti mengetik, internetan, dan streaming masih oke banget. Gue rasa berkat SSD dan 8GB RAM, laptop yang jadul ini jadi terasa cepat. Gue jamin laptop ini bakalan kerasa sama kaya laptop 4 jutaan lah.

Kalo untuk gaming kurang oke karena laptop ini gak punya GPU terpisah. Itu loh kalo di pc itu NVIDIA atau Radeon lah. Di laptop ini cuma ada integrated GPU dari Intel yang alakadarnya aja cuma buat display. Tapi ya memang laptop ini bukan ditujukan untuk gaming.

Dan menurut gue semua laptop yang harganya kurang dari 8 juta kurang cocok kalo buat gaming karena memang speknya dibuat rendah agar daya tahan baterai lebih lama. Contohnya dari segi prosesor aja beda. Laptop yang 7 juta kebawah biasanya pake seri prosesor U untuk Intel yang mana kurang powerfull buat gaming.

Kalau laptop diatas 10 juta, rata-rata udah pake prosesor seri HQ atau H untuk Intel dan itu jauh lebih powerful daripada seri U nya Intel.

Etapi kalau mau main Point Blank masih bisa sih. Masih cukup playable deh walaupun resolusinya gak tinggi. Main PUBG mobile juga masih bisa, hanya ya itu kita harus berkompromi dengan resolusi dan FPS. Laptop jadul, gak ada GPU eksternal, dikasih game masa kini ya megap-megap bozqu.

Kesimpulan
Setelah hampir satu tahun menggunakan laptop Dell Latitude E6330 versi Core i3, dan mungkin sudah dipasang pake SSD oleh penjualnya, kesimpulan gue laptop ini masih sangat mampu untuk kebutuhan komputasi ringan semacam ngetik lama-lama, browsing, nonton video, dan gaming yang gak terlalu berat.

Awalnya gue khawatir sama hardware nya yang emang jadul banget. Bedanya udah 6 generasi dari generasi 3 ke sekarang generasi 9. Ada perkembangan teknologi yang cukup tinggi dari generasi ke generasi. Apalagi teknologi yang kalo kita tinggalin setahun rasanya udah ketinggalan zaman banget.

Kalo perlunya buat buat yang ringan-ringan aja, laptop ini rekomended banget buat dibeli. Lumayan kan buat menghemat budget. Hanya ya harus tahu konsekuensinya juga kalo beli laptop bekas. Tanya sedetail mungkin apa saja minusnya supaya tahu bahwa minusnya itu bisa dikompromikan atau enggak.

Punya pengalaman pake laptop jadul? Tulis pengalaman kalian di kolom komentar yak!