Pengalaman Pribadi : Menggunakan IndiHome di Karawang. Bagus sih, Tapi …


IndiHome merupakan provider internet fiber yang cukup populer di Indonesia. Dilihat dari kebanyakan review di internet juga, IndiHome memiliki cukup banyak rating negatif. Padahal koneksinya cukup kencang jika saya pribadi menggunakan wifi.id di tempat umum. Jadi saya gak langsung percaya sebelum mencobanya.

Di Karawang, khususnya tempat saya tinggal, sudah ada IndiHome. Ayey!

Tapi awalnya saya skeptis. Tidak terlalu tertarik memasang IndiHome karena pertimbangan internet Tri cukup bagus disini dan harganya cukup murah untuk ukuran buruh kere kaya saya. Internet Telkomsel juga bagus, udah 4G pula. Tapi harganya gak terjangkau. Bukan gak terjangkau sih, tapi sulit.

Di satu sisi juga ingin mencoba mencicipi IndiHome. Sebuah kesempatan ingin bisa mencicipi internet fiber yang di tempat saya di Bandung gak ada IndiHome karena daerahnya cukup terpencil huhu.

Untuk Tri, walaupun masih HSDPA, jaringannya lumayan kenceng. Download bisa sampai 100 Kb/s. Lumayan, daripada lumanyun.

Telkomsel juga ngebut banget. Apalagi 4G nya waduuh. Ngeri-ngeri sedap!

Lalu saya mulai mempertimbangkan untuk berlangganan IndiHome. Kenapa?

Ketika cuaca kurang bersahabat, Tri kurang mampu bertahan. Sinyal kadang lep-lepan dan internet juga tersendat. Telkomsel juga suka gak mau konek.

Padahal saya butuh koneksi internet yang stabil untuk segala kondisi. Buat ngetik, buat cari informasi, buat download aplikasi, buat stalking mantan. Eh.

Tapi ya itu. IndiHome harganya agak mahal. Paket paling murahnya aja sekitar 400 ribu. Itupun pake kuota. Yang bikin IndiHome mahal itu sebenarnya layanan Triple Play nya yang mengharuskan kita pasang TV kabelnya plus telepon rumah. Gak bisa dipisah.

Bisa sih sebenarnya dipisah. Tapi harus satu bulan dulu dipasang TV kabelnya, baru bisa dilepas TV nya kata marketingnya. Padahal mah ya bisa langsung aja. Atau mungkin buat setup biar gak ribet.

Telepon rumah juga siapa yang mau pakai? Paling kantoran yang memang perlu telepon rumah. Tapi kalo buat rumahan, BIG NO. Semua orang sekarang sudah punya hape. Apalagi hape sekarang yang dibawah satu juta udah cakep.

Terus sempat mempertimbangkan buat beli Mifi Smartfren karena tergiur paket 30 GB. Namun karena punya pengalaman kurang menyenangkan dengan Smartfren dan harga paket internet yang labil, saya melupakan Smartfren.

Dan akhirnya setelah riset di internet, bersemedi 1 minggu, sampe nanya marketingnya, akhirnya saya memutuskan buat daftar IndiHome. Walaupun ada rasa ragu-ragu melihat review yang kurang baik, ya gapapalah saya coba. Toh nantinya bisa dicabut.

Saya mendaftar gak lewat Plasa Telkom, tapi lewat marketingnya IndiHome karena kebetulan lagi ada promosi IndiHome di daerah saya. Terus ada nomor telepon marketingnya, ya langsung saya tanya-tanya dulu. Gak langsung deal. Ada sampe dua minggu. Untungnya si marketing ini sabar sama pertanyaan saya.

Saran saya mending tanya-tanya dulu segala hal yang masih kamu belum tahu ke marketingnya supaya jelas apa-apa yang harus dibutuhkan atau yang ingin kamu tahu tentang IndiHome.

Dipilihlah paket IndiHome yang 50 GB. Sengaja saya pilih paket limit 50 GB karena ingin coba dulu. Kalau bagus saya naik ke yang unlimited, kalau jelek ya cut. Daftarnya juga gampang. Tinggal fotokopi atau foto KTP aja, terus dikasih ke teteh marketingnya.

Lusanya, petugas IndiHome udah langsung datang dengan segala perlengkapan tempurnya. Saya salut sama IndiHome karena hanya dua hari langsung datang petugas buat pasang. Mungkin karena baru ada di daerah saya jadi pelayanan instalasinya cepat. Yah semoga selanjutnya sih.

Setelah pasang kabel sana-sini, akhirnya internet sudah terpasang dengan baik. Saatnya mencoba internetnya daan ternyata kenceng banget! Download aplikasi yang 100 Mb aja kurang dari satu menit. Mantab djiwa.


Dan sampai saat ini saya menggunakan IndiHome selama dua bulan, internet masih tetap kenceng walaupun cuaca lagi hujan gede banget. Ternyata IndiHome memang membuktikan kalau internet fiber tetap stabil pas cuaca buruk. Gak rugi deh bayar mahal.

Tapi yang jadi catatan saya buat IndiHome adalah after sales yang kurang memuaskan. Pernah TV nya bermasalah, saya komplain ke Twitter dan sedihnya gak diwaro sama admin. Masa iya kalau ada apa-apa harus nelpon 147?

Sekarang sudah zamannya digital. Banyak kok perusahaan yang sudah menggunakan Facebook atau Twitter. Ketika pelanggannya mengalami masalah teknis yang mungkin ringan, solusi bisa langsung dihadirkan tanpa harus ke service center. Kecuali kalau memang masalahnya besar.

Telkomsel boleh jadi acuan IndiHome saat melayani keluhan pelanggan via Twitter. Admin Telkomsel sangat responsif menjawab pertanyaan di Twitter. Pertanyaan saya pun semuanya dijawab, walaupun kadang solusinya gak nyambung sama masalah saya. Tapi saya apresiasi.

Sesama satu perusahaan harus saling kolaborasi ya supaya produknya makin oke.

Jadi apakah perlu kita memasang IndiHome?

Menurut saya iya karena IndiHome memang betul-betul cepat. Selama dua bulan pemakaian saya, Alhamdulillah gak pernah gangguan apapun. Koneksi lancar walaupun cuaca lagi hujan gede banget. Koneksi internetnya memuaskan lah.

Dipakai sama banyak gadget juga gak turun signifikan. Masih kerasa cepat.

Lalu TV nya juga cukup membantu banget buat saya nonton selain channel lokal. Ada NatGeo, BEIN, FOX dan sudah HD kualitasnya.

Minusnya mungkin dari sisi after salesnya yang menurut saya agak kurang. Untuk soal ini saya harap kedepannya IndiHome bisa lebih powerfull lagi dalam menangani komplain. Sayang kalau produknya udah bagus, tapi maintenance pelayanan sesudahnya kurang bagus, jadi bumerang lama-kelamaan

Tapi harganya jadi naik di tagihan bulan Januari tanpa bilang-bilang. Untungnya bawa uang lebih waktu di Plasa.

Semoga bermanfaat.
Diberdayakan oleh Blogger.